40 Hari Lepas Kami Nikah,Isteri Aku Pregnant Aku Gembira Tapi Aku Ceraikan Dia

Tiga kali aku lafaz akad nikah barulah sah, tak tahu kenapa rasa canggung waktu tu. Malamnya aku minta izin nak tengok gambar nikah kami dalam telefon isteri. Nak tengok gallery siap ada kata kunci, muka isteri pun dah cuak. Masa tu la aku hemp4s telefon dia. Esoknya aku bakar semua baju dan tudung – tudung dia.

Assalamualaikum rakan-rakan. Aku ade perkara nak confess ni. Aku tinggal di bandar, sebab aku mencari rezeki di tempat orang. Sambil-sambil menikm4ti kelajuan internet yang amat berdesup kat bandar ni. Tapi tu bukan benda yang aku nak luahkan.

Aku nak cerita pasal hati dan perasaan. Aku tahu aku lemah. Sikit-sikit cenggeng, tapi itulah diri aku. Aku bukan anak manja cuma aku dibesarkan dalam keadaan tak ada mak ayah. Jadi aku lebih banyak buat semua benda sendiri.

Alhamdulillah berkat rezeki di tempat orang, aku dapat beli kereta pertama. Tapi sebab aku tak layak mohon sticker parking, balik-balik kene kunci kat pak guard. Tapi takpe setakat tu aku terima lagi. Oleh sebab aku rasa bosan kesunyian, aku pun cuba dekati sorang gadis ni.

Sebab dia membuka pintu hati dia untuk aku kenal hati budi dia. Dan akhirnya kitorang couple. Dia baik tapi tak lah lawa mana pon. Penampilan muka tak pakai apa. Jerawat tumbuh subur. Tapi bagi aku, rupa paras tak penting mana.

Setelah beberapa bulan kenal, dia mencurigai aku. Usaha aku .Sampaikan dia curi intai wasap aku. Sampai aku rasa tak berapa nak seronok kadang-kadang. Dari situ aku dapat tahu. Dia cepat cemburu. So aku buat tak kisah je. Lepas jumpa kedua ibubapa dia dengan aku, kami buat keputvsan untuk bernikah.

Masa nak ke jinjang pelamin ni. Macam-macam dugaan. Dari sekecil-kecil perkara sampailah yang besar. Yang buah hati aku ni sem4kin hari sem4kin update dia punya makeup. Sebab dia pernah cakap kat aku “I nak cantik hari perkahwinan kita nanti.”
Masa tu kalau ada pisang, dah sama lebar dah senyum aku dengan lebar pishang. Tapi,itu belom masalahnya lagi. Mula-mula dia bertudung labuh. Lama-lama tudung dia m4kin singkat dan berpakaian ketat. Aku jadi takut.

Dia siap ingatkan aku, “U tak boleh ubah I, sebab U belum lagi suami sah I”. Then, aku buat tak endah je la. Tapi lama kelamaan, aku menjadi bahan fitnah sebab kerana aku dia jadi “transfomers”. Aku dah tegur itu tegur ini. Hanya sekejap saja dia berubah kemudian berbalik semula.

Tapi aku tak rasa kecewa atau sedih. Sebab aku tahu, lepas sah nikah nanti ada banyak perkara aku akan didik dia ni. Dan sungguhnya aku telah bersedia! Namun, persediaan aku berbaloi lepas kami sah akad kali ke tiga. Masa tu aku rasa lain macam nak lafaz akad tu.

Perasan masa tu gugup bercampur tak tahu nak kata. Cuak sudah tentu beb. Tapi alhamdulillah sumanya berjalan dengan lancar. Tapi setelah tiba malamnya, aku rasa nak tengok gambar-gambar pernikahan kami kat telefon dia. So aku minta izin isteri aku nak tengok telefondia.

Saat tu nampak dia takut-takut. Aku jadi syak dan aku lagi bertambah syak bila galeri dia ada kata kunci. Aku minta kata kunci dan dia bagi. Allah nak tunjuk kvasa msa tu . Saat mencari gambar-gambar kami. Ada satu folder gambar aku nampak mencurigakan

Allahurabbi.Banyak gambar-gambar lvcah.  Perhatian aku terpindah kat gambar-gambar tu dan aku tanya “Gambar siapa banyak – banyak ni?” Aku slide satu – satu. Banyak gila gambanya sampai aku scroll pon tak habis. Gambar kemaIuan lelaki yang berbagai – bagai

Tapi gambar d4da perempuan ada sejenis je. Aku tanya “Gambar ni awak ke?” Dia menangis. Aku tengok gambar paling terbaru sehari sebelum perkahwinan kami. Sehari sebelum aku angkat akad. Sehari sebelum sah dia jadi isteri aku.

Nafsu malam pertama aku musn4h. Aku tak tahu nak cakap macam mana. Dia menangis-nangis minta maaf tapi ku tak tahu nak maafkan atau tak. Aku minta penjelasan dari dia dan  dia cakap tu semua kenalan-kenalan facebook wechat ape entah lagi social media yang dia ada.

Aku membungkam nangis. Mase ni aku terduduk habis. Mahar ribuan ringgit aku habis kat dia. Aku tak kisah rugi duit. Sebab aku tahu dengan duit tu dia takkan dapat kesenangan lepas apa dia dah buat pada aku. Dia berjanji tak akan lagi. Bagi aku janji tu drama.

Sebab jadah apa dia nak buat lagi lepas sah jadi wife aku! Aku jadi pening tapi aku tak tergamak nak ceraikan dia. Jadi 30 hari pertama perkahwinan kami macam orang asing. Sebab aku tak dapat nak lari dari memikirkan yang dia berani tidur dengan lelaki lain sehari sebelum pernikahan kami. Aku sedih banyak hari bai.

Aku nekad. Tanggungjawab aku, tugas aku. Aku bakar semua baju s3ksi-s3ksi sendat – sendat yang dia ada dalam almari Tudung singkat habis semua  aku bakar. Tapi aku dah sediakan baju lain beli 3 pasang. Aku ajak dia pergi beli. Sampai kedai aku yang pilihkan baju mahal-mahal.

Dari luar sampai pakaian dalam. Handbag makeup lain-lain tu semua aku bagi. Tak lupa juga,henpon dia time tu jugak aku hemp4skan. Retak seribu tak payah nak cakap la. Jadi masa shopping tu aku beli iphone untuk dia. Dia menangis semahu-mahunya.

Dia cakap tak akan  buat lagi. Aku pegang janji dia. Cukup hari ke 40 pernikahan kami. Aku dapat tahu dia mengandung. Alhamdulillah. Tapi nak bagitahu yang tu  bukan aku punya ‘hasil’. Tu lelaki jah4nam yang tidur dengan isteri aku yang buat.

Aku tak sentuh dia lagi weyy. Aku sedih dan aku tekad nak ceraikan dia. Sebab aku tak boleh nak terima anak yang dalam perut tu. Nak suruh gugur, aku bukan pembunvh! Biar aku bawa hati pedih ini. Ini dugaan aku jadi duda muda .

Bekerjaya, tapi hati dikecewakan. Oh bagi yang bertanya apa jadi dengan rumah dengan harta lepas kahwin? Abang cakap dekat mahkamah saya taknak satu sen duit harta yang dapat lepas saya kahwin. Tinggal aku, kereta aku dan business aku di tempat orang.

Jangan risau. Hari raya haritu aku tetap datang beraya rumah mertua. Sebab takda istilah “bekas mertua”. Yang ada cuma “bekas isteri” – aku duda muda

Leave a Reply

Your email address will not be published.