Berlari Keluar Dari Kereta Menuju Ke Pvsara, Cucu Tak Nak Tinggalkan Kubvr Selagi Tak Dapat Ziarah Kali Ketiga

Berlari Keluar Dari Kereta Menuju Ke Pvsara, Cucu Tak Nak Tinggalkan Kvbur Selagi Tak Dapat Ziarah Kali Ketiga
Kehilang4n ins4n tersayang bukan sesuatu yang mudah untuk diterima. Perlu mengmbil masa untuk terima takdir yang sudah ditentukan.

Video tvlar menunjukkan seorang kanak-kanak perempuan berl4ri keluar dari kereta untuk ke pus4ra datuknya di sebuah tanah perkubvran nyata mengund4ng seb4k.

Ibu kepada kanak-kanak itu, Nur Zulaikha Rosli berkata, suami dan anak-anaknya menz1arahi pus4ra bapanya di Tanah Perkubvran Islam Sungai Tangkas di Bangi, Selangor, petang Ahad.

Wanita berusia 27 tahun itu memberitahu, bapanya yang menghid4p penyak1t tiga serangkai meningg4l dunia pada us1a 54 tahun, ak1bat jangk1tan dalam dar4h, Januari lalu.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

“Mula-mula suami bawa anak perempuan sulung berusia tiga tahun untuk menz1arah kubvr ayah saya, atau anak saya panggil ‘atok abah’. Lepas tu suami hantar dia ke kereta,

“Kali kedua, suami bawa keluar pula anak perempuan kedua kami berusia 10 bulan ke kvbur, tapi anak sulung ni men4ngis nak ikut. Jadi suami bawa dia sekali lagi,” katanya

Suami Ikha dan dua anak perempuannya di pvsara Atok Abah.

Lebih dikenali sebagai Ikha, katanya, selepas ziar4h, bacaan doa dan surah Yasin, suami dan dua anak perempuannya kembali ke kereta untuk pulang ke rumah.

Namun katanya, anak sulungnya, Siti Khadijah Amir Arif yang duduk di tempat duduk belakang masih menang1s dan mer0nta-r0nta mahu pergi ke pus4ra atok abah.

Arw4h Atok Abah (kanan) dan Siti Khadijah begitu rapat.

“Anak siap kata ‘ni last nak pergi tengok atok abah’. Saya dan suami kata kalau nak, kena pergi sendiri. Kami izinkan dia pergi untuk puaskan diri sebab cuaca m3ndung.

“Kali ketiga dia pergi, kali ni anak ambil masa k1ra-k1ra tiga minit nampak dari jauh tangan dia bergerak. Pergi ke kvbur berl4ri, balik ke kereta jalan slow sambil tadah tangan baca doa.

“Masa kat kvbur, anak tak menangis tapi dah masuk kereta baru dia ‘bert4kung’. Katanya bye atok abah, nanti Ijah (panggilan nama) datang lagi,” ujarnya yang seb4k melihat keadaan anaknya itu.

Siti Khadijah kini berusia tiga tahun.

Tidak menjangk4kan keadaan tersebut berlaku, Ikha berkata anak sulungnya itu begitu rapat dengan arw4h bapanya yang bertugas sebagai pekerja am.

“Anak sulung saya dan atok abah rapat sebab cucu sulung. Arw4h ayah sangat sayangkan dia sampai gel4rkan puteri atok abah,” tambah suri rumah itu.

Menurut Ikha, anak sulungnya dis1fatkan sebagai seorang kanak-kanak yang ceria, dan arw4h bapanya seorang yang tegas tetapi penyayang, pemurah dan mudah mesra kanak-kanak.

“Saya masih ingat lagi sewaktu saya mengndungkan anak sulung, ayah saya yang paling exc1ted, akan us4p perut saya kata inilah yang atok abah tunggu-tunggu.

“Bila saya melahirkan anak di hospital, arw4h ayah juga setia menunggu sehingga saya bersal1n dan ayah juga turut ada semasa saya discaj selepas itu,” katanya.

Ikha (kanan) bersama keluarga.

Ikha berkata, kali terakh1r anaknya bertemu dengan bapanya sebelum arw4h dimasukkan ke hospital dan ditempatkan di wad unit rawat4n rapi (ICU) selama 11 hari sehingga dijemput Ilahi.

“Kami bawa anak semasa jen4zah atok abah dikebum1kan, tapi dia tengok dari jauh. Esoknya kami tunjukkan gambar arw4h semasa di ICU dan beritahu atok abah dah tak ada.

“Dia tak menang1s dan tak mer4ung, cuma dia kata dia rindu sangat kat atok abah. Saya beritahu setiap kali r1ndu atau teringatkan atok abah, kena sentiasa doakan arw4h,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.